Bahan Bakar Kebutuhan Transportasi

Yayasan Teknologi, Energi dan Inovasi Indonesia (Tenov) dan Dewan Pakar Ikatan Alumni Institut Sepuluh November (IKA ITS) berpendapat, pemerintah sebaiknya lebih memilih CNG (BBG) ketimbang LGV (Vi-Gas) untuk kebutuhan transportasi.

Adapun alasan keduanya adalah, pertama, CNG berasal dari gas bumi yang mempunyai ketersediaan lebih banyak ketimbang LGV yang berasal dari pengolahan minyak bumi. Kedua, biaya bahan baku dan proses pengolahan LGV pun lebih mahal ketimbang CNG. Ketiga, harga eceran konsumen CNG Rp 4.100 lebih menarik daripada LGV Rp 8.950.

"Dengan demikian jika ingin melepaskan ketergantungan dari minyak bumi, CNG lebih berpeluang dan mempunyai keunggulan daripada LGV," sebut Direktur Eksekutif Tenov, Ferry Dzulkifli, dalam diskusi terkait penggunaan bahan bakar gas, di Jakarta, Rabu (4/4/2012).

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Widjajono Partowidagdo, juga lebih memilih CNG ketimbang LGV. Widjajono berpendapat ketersediaan gas jenis LGV tidak banyak di Indonesia. Dengan begitu demi memenuhi konsumsi, Indonesia harus mengimpor LGV. "Tapi kalau pakai gas kotak (CNG) itu bisa saja. Makanya saya menganjurkan jangan pakai LGV. Kita LGV-nya diekspor," sebut dia.

Anda sedang membaca artikel Bahan Bakar Kebutuhan Transportasi dan artikel ini url permalinknya adalah http://layanandata.blogspot.com/2012/04/bahan-bakar-kebutuhan-transportasi.html
Semoga artikel Bahan Bakar Kebutuhan Transportasi ini bisa bermanfaat.

Related Posts

 
 
Copyright © 2013 Blogger Pesta All rights reserved
Hatnu.net